Memberikan Berita dan Informasi Terkini di seluruh Jawa Tengah * Mau Bisnis Anda Semakin Berkembang ? Iklankan Produk anda di Kabar Jateng !!! Silahkan Hubungi di 085643358148 / 081326613938

KabarJateng.co.id

KabarJateng.co.id

Rabu, 19 Oktober 2022

Vita Ervina bersama Kementan Ajak KWT Optimalkan Lahan Pekarangan

PURWOREJO, KABARJATENG.CO.ID - Anggota Komisi IV DPR RI, Vita Ervina SE MBA bekerja sama dengan Kementerian Pertanian RI menyelenggarakan kegiatan Bimbingan Teknis Program Pekarangan Lestari bagi Kelompok Tani Wanita (KWT) Kabupaten Purworejo, di gedung Ganesha Convention Hall Purworejo, Selasa 18 Oktober 2022. 

Kegiatan dengan mengusung tema Optimalisasi Program Ketahanan Pangan pada Level Desa Melalui Kegiatan P2L itu bertujuan memaksimalkan potensi sektor petanian khususnya dalam upaya mengoptimalkan lahan/pekarangan yang ada di sekitar tempat tinggal untuk dijadikan sebagai sumber pangan. 

Bimtek itu menghadirkan 3 narasumber yaitu tentang program dan kegiatan pangan lestari oleh Direktorat Sayuran dan Tanaman Obat Kementan RI, Mutiara Sari, tentang inovasi dan optimalisasi pekarangan untuk peningkatan pendapatan kelompok/masyarakat oleh praktisi/champion, Eko Mardana, dan tentang budidaya dan pascapanen sayuran untuk mendukung program P2L oleh BPTP Jateng juga penyerahan simbolis bantuan pengembangan pekarangan Pangen Lestari tahun 2022. 

Hadir dalam kegiatan itu Koordinator bawang merah dan sayuran umbi, Ditjen Holtikultura Kementan RI Mutiara Sari STP PhD, Kabid Sarana dan Prasarana Perlindungan Tanaman pada Dinas Ketahanan Pangan dan Pertanian Kabupaten Purworejo, Jayadi, penyuluh pendamping program P2L Kabupaten Purworejo, ketua/perwakilan Kelompok Tani penerima bantuan program pekarangan pangan Pangen Lestari dan undangan. 

Anggota Komisi IV DPR RI Vita Ervina SE MBA, mengatakan, kegiatan dilaksanakan dari hasil kerja sama dirinya sebagai anggota Komisi IV DPR RI Fraksi PDI Perjuangan Dapil Jateng VI (Purworejo, Magelang Raya, Temanggung dan Wonosobo) bersama dengan Kementerian Pertanian melalui Dirjen Hortikultura. 

Bimbingan teknis itu merupakan upaya memaksimalkan potensi sektor petanian khususnya dalam upaya mengoptimalkan lahan/pekarangan yang ada di sekitar tempat tinggal kita untuk dijadikan sebagai sumber pangan. 

"Dalam rangka mencapai upaya tersebut kegiatan P2L dilakukan melalui pendekatan pengembangan pertanian berkelanjutan (sustainable agriculture), pemanfaatan sumberdaya lokal (local wisdom), pemberdayaan masyarakat (community engagement), dan berorientasi pemasaran (go to market). Artinya masyarakat melalui kelompok, biasanya KWT ataupun Ibu-ibu PKK diharapkan dapat meningkatkan ketersediaan, aksesibilitas, dan pemanfaatan pangan bagi rumah tangga sesuai dengan kebutuhan pangan yang beragam, bergizi seimbang, dan aman serta berorientasi pasar untuk meningkatkan pendapatan rumah tangga," jelas Vita. 

Menurutnya, kegiatan P2L membutuhkan partisipasi aktif dari masyarakat untuk budidaya berbagai jenis tanaman melalui kegiatan kebun bibit, demplot, pertanaman, dan pasca panen serta pemasaran. Kegiatan P2L dapat dilakukan pada lahan tidur dan/atau lahan kosong yang tidak produktif, dan/atau lahan yang ada di sekitar rumah/bangunan tempat tinggal/fasilitas publik, serta lingkungan lainnya dengan batas kepemilikan yang jelas. 

Nantinya hasil panen di lahan yang dikembangkan untuk dapat dijual kepada mitra UMKM yang bergerak di bidang makanan, juga meningkatkan kualitas konsumsi masyarakat dengan sayuran dan hasil pekarangan yang organik, bebas pestisida sekaligus mendukung program nasional penurunan stunting dengan cara pemenuhan gizi seimbang pada bayi dan balita. 

"Ada 6 kelompok wanita tani penerima program pekarangan lestari di tahun 2022, 3 kelompok tahun 2021, dan 1 kelompok di tahun 2020," katanya. 

Vita berharap melalui kegiatan Bimtek dan bantuan program P2L itu, Ibu-ibu KWT mampu benar-benar mengoptimalkan ketahanan pangan untuk keluarga, serta dapat meningkatkan kesejahteraan masyarakat desa. Sementara itu, Kabid sarana dan prasarana perlindungan tanaman pada Dinas Ketahanan Pangan dan Pertanian Kabupaten Purworejo, Jayadi, menyebut, di Kabupaten Purworejo ada sekitar 206 KWT. "Sementara masih baru 6 KWT tahun ini yang diusulkan mendapatkan program ini, semoga bisa berjalan dengan baik dan tahun depan bisa bertambah lagi," katanya. (widarto)

Tidak ada komentar:

Posting Komentar


Flight Schedule Adi Sumarmo Airport

Flight Schedule Adi Sucipto Airport

Flight Schedule Achmad Yani Airport

Info Cuaca Jawa Tengah

Redaksi

Penasehat Kabar Group: Suyoso Nantra SSos MM, Pembina : Tomo Widodo SHut, Pemimpin Umum : Sigit Widiyanto SE, Pemimpin Redaksi: Drs Raga Affandi, Koordinator IT & Kreatif : Juli Prastomo, Ardi Dwi Septiawan, Manager Iklan : Antonius Wiyoto AMd, Manager Pemasaran dan EO : : Drs Heri Prastowo, Kepala Litbang : Ax Bowo Sutoko SPd, Staf Litbang : Edy Iriyanto, Kabiro Purworejo: Djoko Santoso, Kabiro Surakarta : Isvaradi, Staf Redaksi : Ngabdiri Koim, M Hendra Aryanto SE, Agus Kaswanto SPAK, , Bimo Satrio, Fotografer : Rahmat Yuni Antoro, Penerbit: Kabar Group , Kantor Pusat: Jl Batu Ratna Perum Griya Karang Joang Asri 2 Blok C2 No 27 RT 15 Karang Joang Kecamatan Balikpapan Utara-Kota Balikpapan-Kaltim, Indonesia Telp.: 081347420231, 0853 4743 3322, 082138182572 Email: redaksi__kabarkaltim@hotmail.com