Memberikan Berita dan Informasi Terkini di seluruh Jawa Tengah * Mau Bisnis Anda Semakin Berkembang ? Iklankan Produk anda di Kabar Jateng !!! Silahkan Hubungi di 085643358148 / 081326613938

KabarJateng.co.id

KabarJateng.co.id

Jumat, 24 Desember 2021

Setahun Tak Dialiri Listrik, Rumah Relokasi Bencana di Desa Wonotopo-Gebang Segera Dipasangi Listrik

Pegiat Sosial Harjanto Galang Dana Memberi Bantuan

Harjanto saat mengecek rumah relokasi
PURWOREJO, KABARJATENG.CO.ID - Sekira 10 rumah relokasi bencana tanah bergerak di Desa Wonotopo Kecamatan Gebang, Purworejo, Jawa Tengah, dalam waktu dekat ini segera mendapat aliran listrik. Sebelumnya, selama hampir satu tahun rumah relokasi yang telah ditempati tersebut belum teraliri listrik. 

Warga yang tinggal belum mampu memasang listrik secara mandiri lantaran terkendala biaya akibat pandemi Covid-19. Hal itu mengundang perhatian dari salah satu pegiat sosial bernama Harjanto atau yang biasa dipanggil Ki Lurah Offroad, warga Desa Kaliboto Kecamatan Bener, dengan menggalang dana dirinya berupa memberikan bantuan aliran listrik bagi rumah relokasi tersebut. 

"Hari ini, kami bersama petugas PLN Purworejo dan pihak Pemerintah Desa Wonotopo melakukan survai untuk assesment dan memperkirakan kebutuhan biaya untuk pemasangan listrik baru bagi 10 rumah relokasi," ungkap Harjanto yang juga sebagai Ketua Dewan Pengawas Indonesia Offroad Federation (IOF) Pusat, saat ditemui dilokasi pada Kamis (23/12/2021). 

Dikatakan, kejadian rumah relokasi tidak teraliri listrik seperti ini sudah pernah terjadi di tempat relokasi lain yakni di Desa Jelok , Kecamatan Kaligesing, namun berkat perhatian Harjanto, rumah relokasi d Desa Jelok kini telah terpasangi listrik. Karena memang budget relokasi tidak termasuk untuk listrik. Oleh karena itu pihaknya fokus untuk menggalang dana agar rumah relokasi akibat bencana di Purworejo dapat teraliri listrik. 

"Budgetingnya kan juga tidak ada, kita kan sebagai masyarakat yang peduli, berusaha mencarikan donasi, saya harap dalam waktu dekat rumah relokasi ini bisa teraliri listrik," harapnya. 

Disampaikan, untuk mewujudkan itu, pihaknya juga langsung menggandeng PLN untuk menghitung berapa dana yang dibutuhkan untuk mengaliri listrik untuk rumah relokasi di Desa Wonotopo. Jumlah keluarga yang direlokasi di area tersebut terdapat 10 rumah dan 10 keluarga. Dari keterangan PLN untuk mengaliri listrik di area rumah relokasi membutuhkan 2 tambahan tiang listrik. 

"Nanti donasi langsung kita serahkan ke PLN dan langsung segera digarap untuk pemasangan listrik. Sebenarnya yang direlokasi ada 15 KK tapi yang mau pindah ke tanah relokasi Pemda hanya 10, dan sisanya menempati tanah milik pribadi," katanya. 

Dari pertama relokasi, lanjutnya, sampai sekarang sudah hampir satu tahun daerah rumah relokasi Desa Wonotopo belum teraliri listrik. "Donasi sudah terkumpul tinggal nanti eksekusi pemasangan," sebutnya. 

Salah satu warga penghuni rumah relokasi, Febri Listiana, menjelaskan, dirinya mulai pindah dan tinggal di rumah relokasi itu sejak sebelum lebaran tahun 2021 lalu, dimana rumah tempat tinggalnya terkena bencana tanah bergerak dan memaksa dirinya bersama keluarga untuk pindah dari rumaj sebelumnya. 

"Dulu saya tinggal di RT 6 sekarang pindah di rumah relokasi yang berada di RT 1 RW 6, dulu juga hanya diberikan bantuan senilai Rp 25 juta untuk dibangun rumah di lokasi relokasi ini dan memang sampai sekarang belum ada penerangan karena belum ada biaya untuk memasang sendiri, saya berharap bantuan aliran listrik ini bisa segera terwujud," harapnya. 

Sementara itu, Kades Wonotopo, Amat Kozaki, menyampaikan terimakasih atas bantuan aliran listrik yang akan diberikan untuk warganya. Dijelaskan bencana yang menyebabkan rumah para warga direlokasi itu terjadi pada tahun 2018. 

"Dulu pada tahun 2018 awalnya tanah itu retak, kemudian ditangani dinas dan hasilnya disiapkan tanah untuk relokasi, tanah relokasi ini tadinya milik warga tapi sudah dibeli oleh Pemda," jelasnya. 

Dari adanya pengalaman tanah bergerak itu, lanjutnya, para warga sekarang lebih berhati-hati untuk mengantisipasi kebencanaan di desanya. "Kalau hujan lebih dari dua jam pokoknya warga harus mulai waspada dan harus mengungsi, karena dulu waktu ada bencana itu kita memang belum tahu harus bagaimana, sekarang juga masih ada daerah yang rawan dan berpotensi bencana disini," terangnya. (widarto)

Tidak ada komentar:

Posting Komentar


Flight Schedule Adi Sumarmo Airport

Flight Schedule Adi Sucipto Airport

Flight Schedule Achmad Yani Airport

Info Cuaca Jawa Tengah

Redaksi

Penasehat Kabar Group: Suyoso Nantra SSos MM, Pembina : Tomo Widodo SHut, Pemimpin Umum : Sigit Widiyanto SE, Pemimpin Redaksi: Drs Raga Affandi, Koordinator IT & Kreatif : Juli Prastomo, Ardi Dwi Septiawan, Manager Iklan : Antonius Wiyoto AMd, Manager Pemasaran dan EO : : Drs Heri Prastowo, Kepala Litbang : Ax Bowo Sutoko SPd, Kabiro Purworejo: Djoko Santoso, Kabiro Surakarta : Isvaradi, Staf Redaksi : Ngabdiri Koim, Irvan Kusuma, M Hendra Aryanto SE, Agus Kaswanto SPAK, Munadi Teguh Santoso, , Bimo Satrio, Iffa Miskana, Penerbit: Kabar Group , Kantor Pusat: Jl Batu Ratna Perum Griya Karang Joang Asri 2 Blok C2 No 27 RT 15 Karang Joang Kecamatan Balikpapan Utara-Kota Balikpapan-Kaltim, Indonesia Telp.: 081347420231, 0853 4743 3322, 082138182572 Email: redaksi__kabarkaltim@hotmail.com