Memberikan Berita dan Informasi Terkini di seluruh Jawa Tengah * Mau Bisnis Anda Semakin Berkembang ? Iklankan Produk anda di Kabar Jateng !!! Silahkan Hubungi di 085643358148 / 081326613938

Jumat, 06 Oktober 2017

Beginilah Sejarah tentang Kebo Kuning Desa Soko


Warga memasang patung Kebo Kuning
KI Kebo Kuning atau Potro Jenar bapaknya bernama Mahesa Sura, ibunya bernama Putri Loano. Sementara kekasih Kebo Kuning yaitu Dewi Sekar Kuning yang bapaknya bernama Lembu Sura. Kisahnya, Ki Wasesa Anuraga adalah prajurit tantama Kraton Mataram bersama abdinya yaitu Jayareksa yang ingin memberantas gerombolan Ki Wono Brewok yang selalu membuat kerusuhan di Khiskendapura di wilayah lereng Bukit Menoreh. 

Ki Wasesa Anuraga dan abdinya Jayareksa  mendirikan padepokan yang bernama Gua Semar. Di padepokan inilah Potro Jenar dan Dewi Sekar Kuning berguru, dan menjadi murid yang cerdas, teladan hingga mereka dicintai oleh masyarakat. 



Petilasan Kebo Kuning semua dikerjakan secara swadaya
Di padepokan tersebut, Ki Wasesa Anuraga dan Jayareksa mengajarkan ilmu kepada masyarakat, seperti ilmu politik (pemerintahan), ilmu kanuragan, ilmu perekonomian dan ilmu pertanian. Dari tata cara pertanian itu, hingga muncul telo yang bernama 'Telo Joyo Rekso' yaitu telo pohung yang besar dan panjang, rasanya gurih dan mempur. 

Ki Wono Brewok marah ketika mengetahui Potro Jenar dan Dewi Sekar Kuning saling jatuh cinta. Karena kalau sampai menikah, akan terjadi peperangan antara bapaknya Potro Jenar dan bapaknya Dewi Sekar Kuning. Mahesa Sura dan Lembu Sura adalah musuh bebuyutan yang pernah bersabda, kalau sampai anak keturunannya menginjak wilayah apalagi perjodohan, maka wilayahnya akan hancur lebur tanpa bekas. 

Akhirnya Potro Jenar dirangket menggunakan keris Sosrogeni milik Wono Brewok dan disabda bapaknya menjadi kebo raksasa, sedangkan Dewi Sekar Kuning ditusuk dengan pusaka Sosrogeni dan darahnya mengalir menjadi telaga kuning. 

Di saat itu terjadi gempa, langit gelap dan petir menyambar. Dan terdengarlah suara Kebo Raksasa : "Hai wargaku, jangan tangisi aku, daripada aku jadi tontonan, ragaku akan aku tinggal di tempat ini dan air mata kalian yang menetes di sini akan menjadi mata air yang bening dan tidak akan pernah kering. Kebo kalian akan beranak pinak tanpa kawin kalau minum air ini. Hai wargaku, kalian harus rukun dan tolong menolong,". 

Mendengar suara raungan raksasa itu, Ki Wasesa Anuraga dan Jayareksa mendatangi tempat itu. Dan ada suatu petilasan yang sering untuk berkubang/mandi Ki Kebo Kuning di saat bulan purnama yang sering terlihat oleh masyarakat setempat hingga kawasan itu dinamakan Dusun Kebo Kuning. 

Istilah Kebo Kuning berasal dari Kebo Raksasa-Dewi Sekar Kuning. Dan desa tempat petilasan Kebo Kuning terletak di Dusun Kebo Kuning Desa Soko Kecamatan Bagelen, Purworejo Jawa Tengah. (dimas nanang heriyadi/tim kj)

Tidak ada komentar:

Posting Komentar

TERKINI

Flight Schedule Adi Sumarmo Airport

Flight Schedule Adi Sucipto Airport

Flight Schedule Achmad Yani Airport

Info Cuaca Jawa Tengah

Redaksi

Penasehat Kabar Group: Suyoso Nantra SSos MM, CEO Kabar Group: Tomo Widodo SHut, Pemimpin Umum : Sigit Widiyanto SE, Pemimpin Redaksi: Drs. Raga Affandi, Koordinator IT & Kreatif : Juli Prastomo, Ardi Dwi Septiawan, Staf IT & Kreatif : Muhammad Fathur, Manager Iklan dan EO : Agus Kaswanto SPAK, Staff Umum : Munadi Teguh Santoso, Abdul Rahman, Kabiro Purworejo: Wiwid, Kabiro Surakarta : Isvaradi, Staff Redaksi : Estu Ismoyo Aji, Rapen Enico Sabdo, Uyi Poerjo, Bayu Sukma Pamungkas, Bimo, Iffa Miskana, Penerbit: Kabar Group Kantor Pusat: Jl AW Syahrani RT 09/6 Batu Ampar, Balikappan Utara, Kota Balikpapan, Kalimantan Timur, Indonesia Telp.: 081347420231, 087841170982, 085652021853 Email: redaksi__kabarkaltim@hotmail.com