Memberikan Berita dan Informasi Terkini di seluruh Jawa Tengah * Mau Bisnis Anda Semakin Berkembang ? Iklankan Produk anda di Kabar Jateng !!! Silahkan Hubungi di 085643358148 / 081326613938

Senin, 16 September 2019

Cemino adalah Akses Utama Bagi Pasien Cuci Darah

"Seharusnya dokter meminta pasien membuat akses cemino terlebih dahulu sebelum 3 (tiga) bulan pasien gagal ginjal menjalani terapi cuci darah. Mau dipakai atau tidak yang penting pasien sudah punya akses. Ketika sudah saatnya cuci darah, maka pasien cepat tertangani,”. 

“Kita di Indonesia tidak demikian, pasien datang sudah dalam keadaan parah bahkan di ICU, baru dilakukan pemasangan CDL, dan ini memiliki risiko yang sangat tinggi,” ungkap dr. Patrianef, SpB(K)V.

Pernyataan dr Patrinef itu disampaikan di hadapan 150 orang pasien gagal ginjal dalam seminar awam bertajuk “Perawatan Akses Vaskuler pada Pasien Ginjal Kronis” yang digelar oleh Komunitas Pasien Cuci Darah Indonesia (KPCDI) bekerjasama dengan Fresenius Medical Care, di Jakarta, Minggu (15/9/2019).

Lebih lanjut dr Patrianef yang merupakan Konsulen Bedah Vaskuler itu menjelaskan bahwa di luar negeri pasien akan langsung dibuat AV Fistula terlebih dahulu ketika dokter memvonis mereka mengalami penyakit ginjal kronis.

“Akses CDL itu bukan yang terbaik. Dan tidak bertahan lama serta banyak komplikasinya, seperti infeksi, demam dan bekuan darah. Yang terbaik dan aman bagi pasien tetap menggunakan AV Fistula/Cemino. Ini sangat kecil komplikasinya. Biasanya perlu waktu matang 6 sampai 12 minggu akses Cemino tersebut baru bisa digunakan untuk mengalirkan darah ke mesin," ungkapnya lagi.

Dokter yang berpraktek di RSCM Jakarta ini menjelaskan lebih dalam lagi Arteriovenous Fistula (AV Fistula) dibuat dengan menghubungkan sebuah arteri dengan sebuah vena, dan vena ini akan menjadi lebar dan lebih kuat. Sedangkan CDL adalah suatu selang steril yang dimasukkan kedalam vena sentral besar pada sekitar leher dan dada pasien.

Menurut data KPCDI Saat ini sekitar 95 persen pasien gagal ginjal melakukan perawatan melalui terapi hemodialisis atau yang akrab disapa dengan cuci darah. Proses hemodialisis menggunakan mesin khusus untuk menyaring darah guna menggantikan fungsi ginjal yang rusak.

Cara kerja hemodialisis adalah dengan mengalirkan darah melalui sebuah sirkulasi ke mesin yang berada diluar tubuh untuk membuang toksin dan kelebihan cairan, kemudian mesin mengembalikan darah yang sudah dibersihkan kembali ke dalam tubuh.

Untuk mengalirkan darah ke mesin khusus tersebut, diperlukan sebuah akses vaskuler dari pembuluh darah yang besar dengan aliran yang cukup kuat. Dan akses untuk hemodialisis ini ada beberapa jenis yang diantaranya dengan Kateter Double Lumen (CDL), AV Fistula/Cimino dan AV Graft. (*/ki)

Tidak ada komentar:

Posting Komentar

TERKINI

Flight Schedule Adi Sumarmo Airport

Flight Schedule Adi Sucipto Airport

Flight Schedule Achmad Yani Airport

Info Cuaca Jawa Tengah

Redaksi

Penasehat Kabar Group: Suyoso Nantra SSos MM, CEO Kabar Group: Tomo Widodo SHut, Pemimpin Umum : Sigit Widiyanto SE, Pemimpin Redaksi: Drs. Raga Affandi, Koordinator IT & Kreatif : Juli Prastomo, Ardi Dwi Septiawan, Staf IT & Kreatif : Muhammad Fathur, Manager Iklan dan EO : Agus Kaswanto SPAK, Staff Umum : Munadi Teguh Santoso, Abdul Rahman, Kabiro Purworejo: Wiwid, Kabiro Surakarta : Isvaradi, Staff Redaksi : Estu Ismoyo Aji, Rapen Enico Sabdo, Uyi Poerjo, Bayu Sukma Pamungkas, Bimo, Iffa Miskana, Penerbit: Kabar Group Kantor Pusat: Jl AW Syahrani RT 09/6 Batu Ampar, Balikappan Utara, Kota Balikpapan, Kalimantan Timur, Indonesia Telp.: 081347420231, 087841170982, 085652021853 Email: redaksi__kabarkaltim@hotmail.com