Memberikan Berita dan Informasi Terkini di seluruh Jawa Tengah * Mau Bisnis Anda Semakin Berkembang ? Iklankan Produk anda di Kabar Jateng !!! Silahkan Hubungi di 085643358148 / 081326613938

Minggu, 30 Desember 2018

Populasi Orang-orang Kristen di Timur Tengah Menuju Kepunahan?

Umat Kristen Maronit di Lebanon (Foto: */net)
KABARJATENG.CO.ID -- Informasi yang diperoleh dari beberapa sumber menyebutkan belakangan ini populasi orang-orang Kristen di Timur Tengah menukik tajam, padahal di kawasan tersebut merupakan tanah tempat Kristen berawal 2.000 tahun yang lalu dan terus berkembang hingga munculnya Islam.

Populasi Kristen di Timur Tengah, mengutip The Hill, disebutkan telah berkurang ke tingkat yang paling mengkhawatirkan atau berbahaya, dan lebih memburuk pada masa munculnya ISIS. Contohnya, pada tahun 2003, populasi Kristen di Irak adalah masih berkisar 1,5 juta dan saat ini, telah berkurang jauh menjadi kurang dari 250.000.

"Populasi Kristen di Irak telah menurun drastis dari 1,5 juta sebelum 2003 menjadi kurang dari 250.000 saat ini," lapor The Hill.

"Mereka yang tetap berjuang untuk menjaga budaya dan warisan mereka tetap hidup di tempat di mana keluarga mereka telah merayakan Natal sejak zaman Kristus,".

Untuk membantu orang-orang Kristen di Irak, menurut janji Wakil Presiden Mike Pence, Badan Bantuan Pembangunan Internasional Amerika Serikat (USAID) telah berkomitmen lebih dari 300 juta dollar dalam bantuan untuk minoritas agama.

"Mark Green, Administrator USAID, secara pribadi pergi ke wilayah tersebut untuk melakukan penilaian kebutuhan dan menunjuk perwakilan khusus Max Primorac untuk secara langsung mengawasi pelaksanaan program-program yang dibiayai oleh UU AS," lapor The Hill, " Green layak mendapatkan kredit karena mengelola pengiriman bantuan yang sulit di lingkungan sektarian yang kompleks,".

Di Mesir, orang-orang Kristen semakin menghadapi penganiayaan intens. Pada tahun 2017 saja, 128 orang Kristen Koptik dibunuh karena iman mereka ketika gereja mereka dibom dan rumah mereka dirusak. Akibatnya, orang Kristen Koptik meninggalkan wilayah itu dalam jumlah yang besar. Situasi telah menjadi begitu serius sehingga Presiden Abdel Fattah al-Sisi telah mengambil langkah-langkah tambahan untuk menahan gelombang, yang meliputi "menuntut para teroris yang menyerang mereka, membangun kembali gereja-gereja yang hancur dan menunjuk gubernur Koptik pertama dari sebuah provinsi Mesir" .

Selain Israel, satu-satunya negara lain di Timur Tengah yang tampaknya memungkinkan orang Kristen hidup dalam damai adalah Lebanon, tempat 2 juta pengungsi Kristen disambut setelah melarikan diri dari perang saudara yang mengerikan di Suriah. Amerika Serikat terus mendukung Angkatan Bersenjata Lebanon sambil menentang Iran, yang mengancam stabilitas Libanon.

Seperti yang ditunjukkan PragerU, orang-orang Kristen dengan cepat menjadi salah satu minoritas yang paling teraniaya di dunia, terutama di Timur Tengah dan Tiongkok:

Seratus tahun yang lalu 20% dari populasi di Afrika Utara dan Timur Tengah (tempat kelahiran agama Kristen) adalah penganut Kristen. Namun saat ini, orang Kristen hanya mewakili 4% dari populasi. Banyak dari penurunan itu terjadi dalam dekade terakhir. Intinya, Muslim Afrika Utara dan Timur Tengah ingin ditinggalkan dan dibebaskan bebas dari orang-orang Kristen.

Ambil Mesir, misalnya. Dalam dua tahun terakhir, puluhan ribu orang Kristen Koptik telah meninggalkan Mesir. Dan banyak orang lain ingin pergi, tetapi mereka tidak mampu melakukannya. Mengapa mereka ingin pergi bukanlah misteri.

Pada saat perayaan Tahun Baru 2011, Gereja Dua Orang Suci di Alexandria dibom, menewaskan 23 orang Kristen Koptik dan 97 terluka. Dalam beberapa tahun terakhir, puluhan gereja Koptik telah diserang, banyak dari mereka dibakar. Pada Agustus 2013, Ikhwanul Muslimin dan pendukungnya menyerang dan menghancurkan sekitar 80 gereja.

Mengetahui bahwa orang-orang Kristen menghadapi penganiayaan yang intens di negara-negara tetangga, Perdana Menteri Israel Benjamin Netanyahu mengeluarkan pesan solidaritas yang tulus dalam pidato Natal tahun lalu.

"Saya sangat bangga menjadi perdana menteri Israel, negara yang mengatakan 'Selamat Natal' pertama bagi warga Kristen dan teman-teman Kristen kami di seluruh dunia," kata Netanyahu.

"Saya bangga bahwa Israel adalah negara di mana orang-orang Kristen tidak hanya bertahan, tetapi berkembang karena kami percaya pada persahabatan antara orang-orang ini dan melindungi hak semua orang untuk beribadah di tempat suci di belakang saya," pungkas Netanyahu. [*/mx]

Editor:  Max Oroh

Tidak ada komentar:

Posting Komentar

TERKINI

Flight Schedule Adi Sumarmo Airport

Flight Schedule Adi Sucipto Airport

Flight Schedule Achmad Yani Airport

Info Cuaca Jawa Tengah

Redaksi

Penasehat Kabar Group: Suyoso Nantra SSos MM, CEO Kabar Group: Tomo Widodo SHut, Pemimpin Umum : Sigit Widiyanto SE, Pemimpin Redaksi: Drs. Raga Affandi, Koordinator IT & Kreatif : Juli Prastomo, Ardi Dwi Septiawan, Staf IT & Kreatif : Muhammad Fathur, Manager Iklan dan EO : Agus Kaswanto SPAK, Staff Umum : Munadi Teguh Santoso, Abdul Rahman, Kabiro Purworejo: Wiwid, Kabiro Surakarta : Isvaradi, Staff Redaksi : Estu Ismoyo Aji, Rapen Enico Sabdo, Uyi Poerjo, Bayu Sukma Pamungkas, Bimo, Iffa Miskana, Penerbit: Kabar Group Kantor Pusat: Komp. Taman Sari Bukit Mutiara, Blok RK 40-41, Kel. Gunung Samarinda Baru, Kec. Balikpapan Utara, Kota Balikpapan, Kalimantan Timur, Indonesia Telp.: 081347420231, 087841170982, 085652021853 Email: redaksi__kabarkaltim@hotmail.com